Yang Oriflame an sudah banyaak, Trus Gimana ?

Kalo lagi jalan-jalan ke Mall gitu suka perhatiin gak, ada toko-toko yang menjual jenis barang yang sama, bahkan jualan merk yang sama ?
Atau suka merhatiin gak kalo di Mall biasanya ada pengelompokan berdasarkan jenis barang jualan. Misalnya Lantai 1 : Assesoris & Furniture
Lantai 2 : Fashion
Lantai 3 : Tas dan Sepatu , dan seterusnya…
Jadi satu lantai gitu jualannya samaaaa semua jenisnya … malah kadang ada yang jual merk yang sama pula. Aneh yaaa … kok mau-maunya siih ya mereka jualan di tempat yang banyak jualan barang yang sama dengan jualannya.

Ah , tapi gak usah jauh-jauh deh lihatnya ..  Lihatin aja tukang sayur yang ada di sekitar kompleks rumah.
Kalo di sekitar rumah saya nih tukang sayurnya gak cuma satu.
Ada yang tukang sayur motor, tukang sayur dorong keliling, tukang sayur dorong mangkal. Jumlahnya kalo saya gak salah hitung bisa 10 orang seharinya yang jualan di sekitar komplek.
Barang Jualannya hampir sama variannya. Harga Barangnya juga hampir sama , yaa selisih 500 sampai 2000 masih dalam batas wajar laaah .. gak akan jauh juga kisaran harganya ..  Kalo, dipikir .. nekat bener yaa .. customer juga cuma segitu gitu nya aja dalam kompleks, tukang sayur nya bejibun gitu.
Trus kalo udah beli di tukang sayur 1 .. apa iya 9 tukang sayur lainnya kebagian rejeki ?

Tapi Rejeki itu punya banyak cerita …
Ada pelanggan yang suka beli di tukang sayur 1 karena datangnya paling pagi ..
Ada pelanggan yang lebih suka beli di tukang sayur 2 karena harganya lebih murah Ada pelanggan yang lebih suka beli di tukang sayur 3 karena lebih banyak pilihan ikan nya Ada pelanggan yang lebih suka beli di tukang sayur 4 karena biarpun harga mahal tapi lebih murah senyum .. dan seterusnya …

Rejeki sudah ada yang mengatur … Rejeki tidak akan salah alamat .. Tugas kita ya menjemput rejeki itu dengan berusaha semaksimal mungkin .. Karena kalo gak pake usaha ya gimana bisa tahu ada rejeki di situ ..

Sama kayak di Oriflame juga ,…
Banyak yang bilang kayaknya susah niiih soalnya udah banyak Member di tempatku .. Tetanggaku udah banyak yang Oriflame an ..
Temen Kantor ku Udah banyak yang jadi member …

Dari tahun 2008, 2009 pasti juga udah banyak banget nih yang bilang kayak gini kan yaaa …

Tapi percaya deh .. Udah Banyak itu tidak sama dengan Semuanya .. Kalopun Semuanya itu belum tentu Member Aktif semua. Akan selalu ada rejeki yang datang dari arah yang tidak kita sangka-sangka saat kita rajin dan semangat menjemput rejeki.

Kenyataannya, November 2013 kemarin saya baru bergabung tapi masih banyak juga kok yang jadi customer dan jaringan saya. 🙂

Yang saya Yakinin sih begini,
Oriflame sudah ada di Indonesia hampir 30 tahun, Itulah kenapa banyak banget yang udah tahu dan kenal sama Oriflame. Pernah niiih … saya dapet inbox dari seorang temen yang mau order salah satu produk Giordani karena dia suka dan cocok pake produk itu dari dulu. Dan orang yang biasa jadi tempat dia order udah gak aktif lagi .. Nah ini lah keuntungan branding Oriflame yaaa .. saat orang tau kita Oriflame an , pasti deh suka ada rejeki yang gak disangka-sangka kayak gini ..

Jadi kalo di lingkungan kita yang Oriflame an udah banyak, ya GPP. Memang bagus kok bisnisnya makanya banyak yang suka kan…
Yang jelas semuanya punya kesempatan yang sama untuk menjadi “BESAR”.

Keberhasilannya bukan di tentukan dari siapa yang duluan bergabung kok, tapi siapa yang paling tekun dan konsisten.

^_^ …

Happy Wednesday ..

 

Siska Nurdiani
Director

 

Advertisements

Mimpi 35

Dulu pernah menghayal ..
Maunya kerja kantoran gak sampai usia 35
Bahkan pengennya cukup lah 10 tahun bekerja di kantor yang sekarang masih jadi salah satu sumber rejeki ku sekarang ..

10 tahun saja dan sekarang sudah 7 tahun aku bekerja di sini ..
Artinyaa .. 3 tahun lagi ..

Jadii ceritanya ini 3 tahun yang menentukan ..

total cicilan masih banyak, hampir mendekati jumlah penghasilan kantoranku sekarang. Sedangkan penghasilan bisnis sampinganku belum ada separuh dari penghasilan kantoranku sekarang.

Kan masih ada gaji suami ??
Iyaa masih ada .. tapi kan yang namanya mimpi nanggung kalo mimpi nya gak bagus sekalian.

Jadii mimpi pensiun dari kantor di usia 33 tahun dengan kualitas hidup yang lebih baik apakah bisa jadi kenyataan ?

3 tahun yang menentukan. Mari kerja keraaaas !!!!!

Udah enak

Ah kamu sih sudah enak..bisa begini begini begini

Sebenernya rasanya di gituin itu .. Seneng
Karena berarti kehidupan saya sudah enak, minimal di mata mereka yang bilang begitu.

Buat saya pribadi, hidup saya dari dulu sih sudah enak terus kok ..
Pas lagi hidup penuh penghematan sana sini jaman awal menikah juga hidup saya sudah enak kok, tapi memaang gak bisa begini begitu karena keterbatasan dana wkwkwkwkw ..

Memang yaa
selalu lah melihat ke bawah , agar kita selalu bersyukur atas nikmat yang sudah diberi .. Alhamdulillaah ini yang selalu bikin rasa jadi enak.

tapi sesekali melihat ke atas, agar kita selalu termotivasi untuk lebih bersemangat merubah nasib itu juga perlu sekali …

karena dengan seringnya memandangi mobil di samping yang lagi jejeran pas lampu merah suka bayangin seandainya punya mobil enak ya gak bawa anak kepanasan dan kehujanan kayak kalo naik motor, saya dan suami jadi terpacu untuk mengUSAHAkannya

karena dengan seringnya memikirkan hidup di rumah punya sendiri yang gak khawatir lagi uang kontrakan naik sepertinya bisa bikin hidup tenang, maka saya dan suami bersemangat dalam mengumpulkan pundi pundi demi sebuah DP RUMAH ..

Dan ternyata melihat ke atas dan ke bawah sama sama pentingnya yaaaa

Gak Bekerja = Gak ada Uang

“Kalau saya gak belanja, gak jualan, gak ngapa-ngapain bisa dapat bonus gak?”

Gak jarang saya suka dapet pertanyaan seperti ini pas ngajakin jadi member Oriflame, yang sebenernya itu bukan pertanyaan biasa sih sebenernya. Karena saya yakin pasti yang mengajukan pertanyaan seperti itu sudah tau jawabannya.

Kalau di lihat dari pengertian bisnis secara sederhana ya . Ada penjual , ada pembeli, ada barang. Penjual dapat untung dari pembelian barang. Pembeli dapat barang yang berkualitas dari penjual.

That’s Simple..

Dari kejadian tersebut sudah tercipta satu keuntungan yang menjadi denyut nadi dari kegiatan perekonomian.
Oriflame pun seperti itu.
Ada keuntungan langsung yang di tawarkan kepada konsultannya yang melakukan penjualan barang kepada konsumen.
Ada juga keuntungan membina jaringan jika kita bisa mengajak banyak orang melakukan penjualan barang dan mendapatkan keuntungan langsung  dari penjualan tersebut.
Kayak kita menjadi distributor salah satu produk yang mengajak banyak reseller untuk melakukan penjualan produk tersebut, maka kita akan mendapatkan juga keuntungan  dari proses tersebut.
Jadi kalo gak melakukan penjualan tapi menginginkan dapat bonus, ya  trus saya gak ngerti itu bonus di kasihnya dari uangnya siapa.
Gak usah deh bekerja di bidang penjualan seperti ini, kalo kita bekerja jadi karyawan pun. Bisa gak kita dapat gaji kalo gak mau masuk kantor, gak mau ngerjain tugas-tugas dari atasan, di rumaah aja tiap hari cuman tidur-tiduran gitu.

Dari logika sederhana saya seorang ibu yang udah males mikirin yang berat berat,
Kalo ada sebuah pekerjaan yang mendapatkan gaji dengan syarat harus bekerja itu masuk akal.
Tapi kalo ada sebuah pekerjaan yang bisa mendapatkan gaji tanpa harus bekerja itu kurang masuk di akal buat saya.

 Semangat Bekerja semuanyaaa …

http://www.rahasianadiameutia.com/?id=siskadavara

Niat saja tidak cukup

Bahwa niat saja tidak cukup..
Bahwa semangat saja tidak cukup..
Bahwa bermimpi saja tidak cukup ..

Usaha .. Usaha .Usaha .
Ikhtiar .. Ikhtiar .. Ikhtiar ..

Bulan pertama ikut euforia tuponas…
bergabung di 8 hari terakhir tidak menghalangi untuk ikut panas dingin merasakan atmosfer tuponas ..

Target sih 6% ..
bisakah ??
well , let’see ..
Usaha terus … sampai detik terakhir
kalo sudah mentok baru berpasrah sama ketentuan Allah ..

🙂