Yang Oriflame an sudah banyaak, Trus Gimana ?

Kalo lagi jalan-jalan ke Mall gitu suka perhatiin gak, ada toko-toko yang menjual jenis barang yang sama, bahkan jualan merk yang sama ?
Atau suka merhatiin gak kalo di Mall biasanya ada pengelompokan berdasarkan jenis barang jualan. Misalnya Lantai 1 : Assesoris & Furniture
Lantai 2 : Fashion
Lantai 3 : Tas dan Sepatu , dan seterusnya…
Jadi satu lantai gitu jualannya samaaaa semua jenisnya … malah kadang ada yang jual merk yang sama pula. Aneh yaaa … kok mau-maunya siih ya mereka jualan di tempat yang banyak jualan barang yang sama dengan jualannya.

Ah , tapi gak usah jauh-jauh deh lihatnya ..  Lihatin aja tukang sayur yang ada di sekitar kompleks rumah.
Kalo di sekitar rumah saya nih tukang sayurnya gak cuma satu.
Ada yang tukang sayur motor, tukang sayur dorong keliling, tukang sayur dorong mangkal. Jumlahnya kalo saya gak salah hitung bisa 10 orang seharinya yang jualan di sekitar komplek.
Barang Jualannya hampir sama variannya. Harga Barangnya juga hampir sama , yaa selisih 500 sampai 2000 masih dalam batas wajar laaah .. gak akan jauh juga kisaran harganya ..  Kalo, dipikir .. nekat bener yaa .. customer juga cuma segitu gitu nya aja dalam kompleks, tukang sayur nya bejibun gitu.
Trus kalo udah beli di tukang sayur 1 .. apa iya 9 tukang sayur lainnya kebagian rejeki ?

Tapi Rejeki itu punya banyak cerita …
Ada pelanggan yang suka beli di tukang sayur 1 karena datangnya paling pagi ..
Ada pelanggan yang lebih suka beli di tukang sayur 2 karena harganya lebih murah Ada pelanggan yang lebih suka beli di tukang sayur 3 karena lebih banyak pilihan ikan nya Ada pelanggan yang lebih suka beli di tukang sayur 4 karena biarpun harga mahal tapi lebih murah senyum .. dan seterusnya …

Rejeki sudah ada yang mengatur … Rejeki tidak akan salah alamat .. Tugas kita ya menjemput rejeki itu dengan berusaha semaksimal mungkin .. Karena kalo gak pake usaha ya gimana bisa tahu ada rejeki di situ ..

Sama kayak di Oriflame juga ,…
Banyak yang bilang kayaknya susah niiih soalnya udah banyak Member di tempatku .. Tetanggaku udah banyak yang Oriflame an ..
Temen Kantor ku Udah banyak yang jadi member …

Dari tahun 2008, 2009 pasti juga udah banyak banget nih yang bilang kayak gini kan yaaa …

Tapi percaya deh .. Udah Banyak itu tidak sama dengan Semuanya .. Kalopun Semuanya itu belum tentu Member Aktif semua. Akan selalu ada rejeki yang datang dari arah yang tidak kita sangka-sangka saat kita rajin dan semangat menjemput rejeki.

Kenyataannya, November 2013 kemarin saya baru bergabung tapi masih banyak juga kok yang jadi customer dan jaringan saya. 🙂

Yang saya Yakinin sih begini,
Oriflame sudah ada di Indonesia hampir 30 tahun, Itulah kenapa banyak banget yang udah tahu dan kenal sama Oriflame. Pernah niiih … saya dapet inbox dari seorang temen yang mau order salah satu produk Giordani karena dia suka dan cocok pake produk itu dari dulu. Dan orang yang biasa jadi tempat dia order udah gak aktif lagi .. Nah ini lah keuntungan branding Oriflame yaaa .. saat orang tau kita Oriflame an , pasti deh suka ada rejeki yang gak disangka-sangka kayak gini ..

Jadi kalo di lingkungan kita yang Oriflame an udah banyak, ya GPP. Memang bagus kok bisnisnya makanya banyak yang suka kan…
Yang jelas semuanya punya kesempatan yang sama untuk menjadi “BESAR”.

Keberhasilannya bukan di tentukan dari siapa yang duluan bergabung kok, tapi siapa yang paling tekun dan konsisten.

^_^ …

Happy Wednesday ..

 

Siska Nurdiani
Director

 

Gak punya Bakat = Gak bisa Jualan

Bunga tuh yaaa kalo jualan pinter banget , makanya laku banget tuh jualannya. Lain sama Cicak, dia sih gak bakat jualan gitu gitu .. makanya jualannya sepi gak ada yang beli.

ngggg .. Sound Familiars yaa .. sering banget kan denger suara suara seperti itu ..

Jadi kalo punya bakat jualan , berbahagialah karena 9 dari 10 pintu rejeki adalah dari jual beli. Dan buat kamuu, iyaa kamuu kamu yang gak punya bakat jualan .. segeralah membeli bakat di apotik terdekat. 🙂

Trus gimana yaa caranya biar punya bakat? Trus tau nya kita punya bakat dari mana ?

Baiklah kalau begitu .. pengen flashback mengingat-ingat masa-masa dulu saya sebelum masuk ke dunia per”jualan” 😀

Bapak saya dilahirkan di keluarga yang dekat dengan dunia jualan. Mbah Kakung dulu pernah punya toko bangunan trus jualan bensin juga yang jaman dulu model ngisi nya masih pake puteran gitu .. nah keluarga nya mbah saya ini ya pedagang semuanya. Ada yang punya toko batik, toko kain dan sebagainya. Apakah bapak saya juga mewarisi bakat jualan dari leluhurnya ? Gak tau juga, tapi bapak mengabdi menjadi PNS sampai akhir usianya dan setahu saya hanya beberapa kali coba jualan kecil-kecil an.

Gimana dengan anaknya bapak alias saya sendiri  ?

Sampai saya sekolah STM, gak pernah terlintas sedikitpun untuk mencicipi kegiatan jual menjual ini. Jualan itu buat saya kayak orang yang butuh duit banget sampai akhirnya tidak ada jalan lain untuk dapetin duit. Ibaratnya pekerjaan terakhir yang bisa dipilih setelah yang lainnya tidak berhasil .. gak ah ngapain ? mending menahan diri dan hemat hemat aja deh saat duit ngepas daripada menambah pemasukan dengan jualan. (belagu bener yaaa)

Syukurlah saya diberikan segala keterbatasan, terutama di masa-masa kuliah. Yangmana keterbatasan itu ternyata sanggup muterin otak saya hingga bisa mikir yang lebih positif. Belum jualan memang, tapi mau menekan keinginan santai santai anak muda dengan menyisihkan waktu bekerja part time sambil kuliah. Gaji nya waktu itu gak seberapa tapi lumayan buat nambahin SPP dan biaya fotocopy,beli kertas dan tinta printer.

Pertama kali jualan beneran baru di masa awal-awal menikah, kebutuhan meningkat tajam tapi pemasukan naiknya gak ikut tajam *sigh

Mau di hemat-hematin kayak gimana juga tabungan gak nambah-nambah. Waduh gimana ini trus kapan biar bisa beli rumah sendiri gak di rumah petak yang suka kehabisan air kalo mandinya kesiangan.

“Cobaaa yaa kalo saya punya bakat jualan, pasti bisa nih nambah-nambah penghasilan jualan apaa gitu”

suka mbatin terus kayak gitu. Untungnya lagi suami saya itu kalo ngasih semangat gak kalah sama cheerleader di pertandingan basket itu.

Jadi deh akhirnya jualan  .. jualan sepatu, tas .. trus jualan baju .. jualan batagor .. jualan pulsa juga  .. eh jualan popmie di kantor juga pernah ternyata kalo dingat-ingat .. dan yang paling nge hits sekarang ya jualan produknya Oriflame.

Paling nge hits karena sejauh ini yang ngasih hasil lebih banyak diantara jualan yang lain ya Oriflame, di saat beberapa orang bilang SUSAH dan BANYAK SAINGAN.

Kemarin juga sempet di curhatin sama salah satu temen di jaringan saya kalo susah banget jualan Oriflame. Chitchat kita seruu banget sampai pada satu kesimpulan bahwasanya PRODUCT KNOWLEDGE itu kunci emas nya untuk menghasilkan penjualan yang bagus.

Seberapa tahukah kita sama kegunaan produk yang kita jual, semakin banyak yang kita tahu tentang apa yang kita jual baik dari wangi nya, teksturnya, khasiatnya dll, semakin mudah kita melakukan penjualan.

Gak percaya ?? Cobain deh resepnya

Nah trus urusannya sama bakat dan gak bakat ini gimana ?

Gak paham juga sih saya , rasanya siiih kalaupun dengan punya leluhur yang pedagang itu di artikan dengan saya mewarisi bakat jualan. Gak akan juga bermanfaat kalau cara berpikir saya gak berubah sejak kepepet waktu itu.

Tapi, kalaupun saya gak punya bakat jualan. Nyatanya bisa juga kok setelah mau belajar dan mencoba.

Menurut saya yang gak pinter-pinter amat inii ..

Pinter Jualan karena Bakat ? Maybe, but I don’t Think So . yang lebih penting dari Bakat adalah Kemauan.

Break Time @ B Building

Jakarta, 051214

Siska Nurdiani